Arwah Penasaran yang Meneror Warga

By | February 15, 2016

Arwah Penasaran yang Meneror Warga

Arwah Penasaran yang Meneror Warga – Kejadiannya pada tahu 2007, Saya tinggal di Kp. Nagrok Desa Rancabango kecamatan Tarogong Kaler.

Pada waktu itu dikampung saya ada yang meninggal, bu Marni namanya, usia sekitar 40 tahunan, ia meninggalkan 4 orang anak, yang masih kecil baru umur 6 tahun, dia meninggal  karena  sakit, setelah jenazah dikebumikan seperti biasanya, diadakan tahlilan, dirumah duka,  dan doa doa buat almahumah.

Arwah Penasaran
Pada malam pertama bu Marni meninggal entah kenapa saya gak bisa tidur, saya sama teman saya yang kebetulan nginap dirumah saya  hawanya gelisah terus gak bisa tidur tidur.

Pas jam 11 malam saya mendengan kaya ada orang lagi sapu sapu dihalaman rumah bu Marni, saya kaget siapa ya yang nyapu malam malam begini, ahirnya saya ajak teman untuk mengintip lewat gordeng yang saya buka  sedikit, smasya Alloh yang lagi nyapu itu ternyata bu Marni, saya lihatin terus sama teman saya , eh dia malah ngeliatin saya sambil senyum, saya takut gordeng itu langsung saya tutup lagi , dan saya langsung tidur dengan ditutup selimut sekujur badan sama teman saya.

Besok paginya saya cerita tentang penampakan Arwah Penasaran sama tetangga saya atas kejadian semalam, eh dia malah jawab tadi subuh pas saya mukepasar saya  juga melihat bu Marni lagi duduk didepan rumahnay katanya, dan keesokan harinya tetangga yang lain juga cerita kalau dia melihat bu Marni lagi berdiri di gang depan rumahnya, ahirnya rame lah orang orang kampung menceritakan penampakan bu Marni,  katanya bu Marni jadi hantu gentayangan, ada yang bilang kalau bu Marni itu masih berat meninggal anak yang masih kecil kecil terutama pada sibungsu yang masih usia 6 tahun.

Mendengar omongan kejadian itu orang orang kampung Nagrok kalau pas malam gak ada yang berani keluar karena takut sama penamoakan bu Marni.

Sekitar sebulan bu Marni meninggal gosip gosip tentang hantu gentayangan bu Marni reda dan para penduduk kampung itu dah mulai melupakannya, saya pun dah mulai biasa lagi gak takut sama penampakannya, saya dirumah biasa kalau bangun suka subuh subuh dan pada subuh itu saya nyuci pakaian di sumur bawah deket pohon yang rindang,  kira kura 20 meter jauhnya dari rumah, pas lagi nyuci tiba tiba ada suara yang nanya saya, neng lagi nyuci katanya dengan suara kaya hidung dipijit, saya kaget terus saya lihat  kesekitarnya tidak ada siapa siapa, karena takut langsung saya kabur kerumah bruk saya tutup pintu dengan kencangnya, ibu saya nanya ada apa kok nutup pintu kencang sekali, ada itu lagi bu jawab saya,.

Baru siangnya saya melanjutkan cucian saya yang ditinggal tadi, saya cerita sama tetangga kalau tadi subuh saya ada yang nanya tapi gak ada orangnya, tetangga malah jawab mending ditanya doang, saya mah mukepasar  dicegat ditengah jalan ahirnya gak jadi kepasar katanya,

O o pantes warungnya tutup, tadinya saya mubeli bala bala sama gehu buat adik  minta makan ibu saya belum masak kata saya, ya mau belanja gimana jalannya dihalangin terus, tapi  inimah kaya bukan bu Marni soalnya badannya kecil dan membelakangi saya katanya lagi.

Dengan kejadian itu saya jadi gak berani nyuci subuh lagi, Kalau matahari dah panas baru saya berani nyuci , kalau subuh takut ada yang nanya lagi hiiiiiii  takuuuut.

 

 

loading...

One thought on “Arwah Penasaran yang Meneror Warga

  1. cucu indriani

    haduuh serem banget yah ceritanya bkin bulu kuduk berdiri hiiiiiiiiii

    Reply

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar