Cerpen Cinta Bersemi Diatas Galengan Sawah

By | April 25, 2016

 Cinta Bersemi Diatas Galengan Sawah

Cerpen Cinta Bersemi Diatas Galengan Sawah

Cerpen Cinta  Bersemi Diatas Galengan Sawah, Waktu itu tahun 1970  saya masih sekolah kelas dua di salah satu SMP negeri di Wilayah Kabupaten Garut Jawa Barat, Seperti biasa kalau aku pulang sekolah ibuku selalu menyuruhku untuk melihat padi disawah yang sudah mulai menguning, yang kebetulan sawahnya ada dipinggiran kampung yang banyak memelihara ayam.

Jarak antara rumah saya dengan sawah itu cukup lumayan jauh ya kira kira ada sekitar 2 km jaraknya, tapi karena ibu yang nyuruh capai capai juga terpaksa saya berangkat menuju sawah, kalau nunggu sawah saya selalu duduk dibelakang rumah dikampung itu.

Karena serimgnya kesawah akhirnya saya kenal sama orang tua yang punya rumah itu, waktu itu rumah rumah dikampung masing panggung dan rumahnya terbuat dari kayu dan bambu yang dindingnya pakai bilik dari bambu.

Saya lagi duduk duduk dibelakang rumah saya mendengar ibu ibu itu ngobrol sama anak anaknya, entah apa yang lagi diobrolinnya, saya lagi duduk nungguin padi  kemudian ibu itu lewat didepan saya, dia mucuci piring disumur yang persis bersebelahan dengan sawah yang saya tungguin, Nak Edi lagi nunggu sawah ya tanya ibu itu, saya kaget karena gak nyangka kalau ibu itu udah ada didepan saya, karena tadi saya dengar dengar dia lagi ngobrol sama anak anaknya.

O oiya bu jawab saya dengan singkat, ibu mau kemana tanya saya, ini nak ibu mucuci piring permisi ya nak katanya lagi, o iya silahkan bu, sambil nyuci piringg ibu itu ngomong, nak Edi nunggunya disana aja depan rumah disini kan bau maklum dekat selokan, iya bu makasih jawab saya.

Sambil duduk mata saya ngrlirik kolong  rumah ibu itu, dan dikolong itu ada telur ayamnya, saya tanya sama ibu itu bu ayamnya banyak ya itu sampai nelor dikolong segala tanya saya, gak kok nak Edi Cuma ada beberapa aja, itu ayamnya nakal sudah dibuatkan tempat buat nelor tapi nelornya dimana aja jawabnya, kalau boleh bu gimana kalau saya beli aja telor ayamnya kata saya, nak Edi buat apa telor buat dimakan ya ibu itu balik nanya, iya bu saya paling suka kalau makan sama dadar telor, ya kalau gitu ibu punya banyaj telor kalau nak Edi mau katanya lagi, mau mau bu biar saya beli berapa satumya tanya saya, karena telornya buat dimakan biarlah satu telor harganya satu rupiah aja, boleh boleh bu, akhirnya sesudah cuci piring ibu itu bawa telor 10 butir, kebetulan waktu itu saya bawa uang hasil ngumpulin uang jajan dan saya bayarkan ke ibu itu.

Cerpen Cinta Bersemi Diatas Galengan Sawah, Sorenya saya pulang telor itu saya kasihkan ke ibu saya, beliau kaget lihat saya bawa telor ayam banyak banget, telor darimana itu banyak banget tanyanya, beli bu dari ibu Ida yang deket sawah kita itu, mudiapain telor sebanyak itu tanyanya lagi, ya dijual bu kan lumayan saya belinya satu butir satu rupiah kita bisa jual seringgit (dua rupiah lima ketip) kan lumayan bu, iya ya pintar juga kamu kata ibu saya.

Semenjak kejadian itu ibu yang rumahnya deket sawah saya selalu memberi telor dengan harga murah dengan alasan karena buat dimakan sendiri sementara telornya itu saya jual ke ibu ibu yang suka beli telor dengan harga lumayan, jadi saya dapat keuntungan yang lumayan juga dari telor itu.

Pada hari minggu sesudah pekerjaan dirumah selesai seperti biasa saya disuruh nungguin sawah lagi, malas rasanya saya pergi kesawah, sementara anak anak yang lain pada berlari lari main kucing-kucingan sambil tertawa riang, saya malah disuruh tunggu sawah lagi, dengan hati yang mangkel saya berangkat lagi kesawah sambil ngomong sama ibu, kenapa sih bu kok punya sawah deket kampung saya kan pengen maen juga seperti yang lainnya kata saya, ya sudah berangkat jangan marah marah sebentar lagi juga dipanen jadi kamu gak nunggu sawah lagi jawabnya.

Akhirnya saya berangkat juga, pas nyampai sawah saya langsung duduk digalengan sawah trus , muter ngelilingi sawah sebentar sudah merasa capai saya duduk ditempat biasa deket kolong rumah si ibu Ida itu.

Lagi duduk sambil ngelamun tiba-tiba saya dikagetkan dengan suara perempuan yang menyapa saya, “ kang … lagi tunggu ya, kok saya perhatiin kaya yang lagi ngelamun sih ”  tanyanya, saya kaget dan langsung berdiri, “ o tidak … akang gak ngelamun kok  “  jawab saya terbata bata, melihat saya kaya yang kaget dia tersenyum ” ooo gitu ya kirain lagi ngelamun “ katanya lagi, bagailan ketiban durian runtuh ternyata yang nyapa saya itu anak perempuan yang selama ini saya perhatiin selama nunggu sawah, terus terang saja saya selalu ngeliatin kalau dia lagi bermain sama teman-temannya.

Cerpen Cinta Bersemi Diatas Galengan Sawah, Seorang gadis kecil berkulit putih lincah cantik manis lesung pipit wah pokoknya semuanya ada pada dirinya, saya tetegun kagum melihatnya, pakai baju seadanya aja sudah tampak cantik apalagi kalau berpakaian seperti layaknya orang yang berada/kaya pasti akan menambah kecantikannya, saat saya lagi bengong merhatiin dia, dia itu nanya lagi, “ kok ngelamun lagi sih kang ada apa “ tanyanya, tidak tidak ada apa apa, “adik siapa ya tanya saya”, dia mengulurkan tangannya kenalin kang saya Imas katanya dan akang namanya “Edi ya “dia nanya lagi,” kok tahu nama akang siapa yang ngasih tahu” tanya saya,” Mamah yang ngasih tahu katanya yang nunggu sawah itu Edi namanya”,  “o jadi Imas putrinya Bu Ida ya “ tanya saya,” iya kang ni saya disuruh mamah ngasihkan telor ini sama akang “ seraya menyodorkan kantong plastik warna hitam yang berisi telor,” emang mamah kemana dik tanya saya “, “ mamah sedang keluar sebentar lagi nengok adiknya bapak melahirkan “,  “o gitu “ kata saya sambil ngambil kantong keresek isi telor itu, “ iya kang permisi ya kang “ dia mau pergi tapi saya tahan sebentar “dik gimana dong akang gak bawa uang buat bayar telornya “kata saya,” gak apa apa kang ibu juga gak nyuruh minta uang sama akang “ jawabnya sambil bibir yang munggil itu tersenyum dan langsung pergi bermain sama teman temannya lagi.

Semenjak kejadian itu hati saya jadi gak keruan, apa ini yang dinamakan cinta monyet atau cinta gorila, yang jelas pada malamnya saya gak bisa tidur, rasa kantuk itu hilang dan saya selalu membayangkan dia, dan selalu ingin ketemu dia, dalam hati saya bertanya, apa dia juga mempunyai perasaan yang sama seperti saya, tidak terasa malam semakin larut gak tahu jam berapa saya mulai bisa tidur yang saya  ingat pagi pagi saya dibangunin ibu karena kesiangan  harus berangkat ke sekolah.

Hari berikutnya saya sepulang sekolah selesai makan, tanpa disuruh dua kali sama ibu saya langsung pergi kesawah, dengan harapan bisa ketemu Imas lagi dan bisa ngobrol lebih lama, tapi sore itu Imas gak kelihatan entah lagi dimana, ahirnya saya pulang dengan perasaan kecewa.

Besoknya saya seperti biasa nunggu sawah lagi, tapi karena gak melihat Imas ahirnya saya duduknya pindah digalengan sawah yang ada pohon kelapa, sambil ngelamun saya duduk senderan pada pohon kelapa, saya lagi ngelamun setengah putus asa, tiba terdengar ada suara perempuan sedang mengusir ayam, suara itu tak asing lagi buat saya, saya langsung berdiri bener juga ternyata yang sedang ngusir ayam itu Imas, sepontan hati saya dag dig dug lagi, maksud hati ingin nyamperin tapi rasa malu membuat saya menahan diri akhirnya saya bengong saja ngeliatin Imas yang lagi ngusir ayam yang lagi makan padi, rupanya Imas juga melihat saya akhirnya pandangan saya beradu, dan sama sama malu tapi Imas bisa dengan cepat mengatasi keadaan dan dia bertanya, “eh ada akang … kenapa akang  disitu, kirain Imas akang gak ada “ tanyanya sambil tersenyum, lagi lagi saya terkesima melihat senyumannya, dan berguman dalam hati Imas benar benar manis kalau tersenyum,dan terdemgar suara dia memamggil “kang disini duduknya disitu banyak uletnya nanti gatal gatal “ katanya, pucuk dicinta ulampun tiba tanpa nuggu dipanggil lagi saya langsung nyamperin, dan saya ulurkan tangan untuk bersalaman, dengan hati yang berdebar kami saling berjabatan tangan, “Imas apa khabar “kata saya, “ Alhamdulillah baik kang “, jawabnya terus saya duduk berduan, kami berdua bungkam gak yang bicara, untuk merubah suasana saya memberanikan diri bertanya, “Imas masih sekolah? “Tanya saya,  “iya kang saya baru kelas 5 SD di sekolah itu “ sambil nunjuk pada sebuah bangunan yang tak jauh dari kampung itu, “kalau akang sekolah dimana” dia balik nanya, “akang …eu ..eu.. baru kelas 2 di SMP negeri Cibatu “  jawab saya,  “ kalau sudah tamat mu terus kemana kang”tanyanya lagi, “ya akang mau fokus melanjutkan ke SMA” jawab saya , “eh ngomong ngomong kemarin Imas kemana kok akang cari cari gak ada” tanya saya,  “masa emang akang kemarin nyariin Imas?, Imas kemaren ikut pengajian sama mamah”  jawabnya,  “o pantas kalau gitu leher akang sampai sakit”  jawab saya,  “sakit.. sakit kenapa kang”  tanyanya lagi,  “ya sakit nyariin Imas gak ada”  kata saya sembari ngeliat kewajah dia, dia tersenyum  “ah masa sih kang emang ada apa nyariin Imas”   tanyanya, saya bingung ditanya begitu  “ah ngga kok cuman gak tahu ya kok gak ketemu Imas sehari saja seraya setahun rasanya”   jawabku,   “ah akang bisa aja “ jawabnya sambil menundukan kepala.

Cerpen Cinta Bersemi Diatas Galengan Sawah, Karena hari semakin sore, juga langit mendung sepertinya tidak lama lagi hujan akan turun saya pamitan untuk pulang, walaupun hati masih berat ingin tetap berdua saya terpaksa pamitan pulang dan Imas juga kelihatan kurang setuju kalau saya pulang buru buru, tapi saya beri pengertian “bagaimana kalau akang pulang kehujanan dan sakit berarti besok akang tidak bisa ketemu Imas lagi”  kata saya , akhirnya dia mengerti dan menganggukan kepalanya tanda setuju dan saya pun pamitan pulang.

Benar saja baru juga beberapa ratus meter saya meninggalkan Imas, hujan sudah turun karena pulang lewat sawah tidak ada tempat untuk berteduh akhirnya saya lari hujan hujanan, pas sampai rumah badan saya menggigil kedinginan, untung Ibu saya segera masak air buat mandi saya, dan pada malamnya saya demam, dan tidak bisa sekolah selama tiga hari.

Cerpen Cinta Bersemi Diatas Galengan Sawah,  Besoknya saya dibawa berobat ke Puskesmas, Alhamdulillah dihari keempat saya sudah bisa sekolah lagi, juga kesawah menemui Imas sekalian tunggu sawah seperti biasanya, pas saya sampai kesawah saya melihat Imas lagi ngusir ayam yang makanin padi disawah,  “Asalamualaikum”  kata saya sembari nyaperin Imas   “Alaikum salam “  jawabnya sembari melihat saya, ” kemana saja kang kok sudah empat hari gak nengokin Im … eh sawah”   katanya,   “akang sakit Mas waktu pulang itu akang kehujanan akang demam” ,  “oh kasian , kata Imas juga jangan dulu pulang bentar lagi mau hujan” katanya,  “ya habis kalau nggak pulang akang gimana dong ntar pulang kemalaman akang takut “,  “ah masa jadi cowo kok penakut”  katanya sambil nyubit, dan seperti biasanya saya ngobrol sama Imas dan sorenya saya pulang.

Sudah hampir empat bulan saya ngobrol sama Imas, tapi untuk mengungkapkan perasaan hati saya masih belum berani takut nantinya saya kecewa, tapi perasaan hati saya terus menggebu gebu seakan punya bisul mau pecah, akhirnya saya ajak Imas duduk digalengan sawah, dan Imas pun setuju, kami duduk duduk digalengan sawah sambil senderan dibawah pohon kelapa, saya nekat memberanikan diri untuk bertanya pada Imas.

“Imas ….”  kata saya

“Iya ada apa kang”  jawabnya

“kalau Imas jadi pacar akang  mau gak?” tanya Saya dengan suara gemetar.
“Loh kok tanyanya gitu Kang ? bukannya akang udah bilang kalau mau fokus Sekolah dulu “jawab Imas
“Akang gak bisa mikirin sekolah  kalau akang belum bisa nyatain perasaan akang sama Imas,”
“prasaan apa Kang?” jawab Imas dengan wajah tersipu malu
“Imas  mau gak jadi pacar akang saat ini, besok dan selamanya?” tanya saya

“heii kok malah bengong?!” kata saya

“Oh eng-enggak kok, Kang” jawabnya
“jadi mau gak Imas ?” tanya saya  sambil kuraih dan kugengam  tangannya

“Ma-ma-mau, Kang.” jawabnya dengan nada malu-malu dan tersenyum.

Saya peluk dia dan saya bisikin “Imas akang sangat mencitai Imas “

“Iya kang Imas juga”, “ kang cinta itu apa sih “ tanyanya

“Cinta adalah cara akang  bercerita tentang Imas, cara akang  menatap kedatangan Imas dan cara akang tersenyum, saat menatap cantiknya wajah Imas”.

Oooh jawabnya dengan polos

“Cinta itu ibarat bara api, dia menghangatkan hati kita jika diungkapkan dengan Tulus. Jika tidak, dia akan menghanguskan kita”.

Cerpen Cinta Bersemi Diatas Galengan Sawah, Tak terasa waktu berjalan terus, saya naik kekelas 3 SMP, dan Imas juga naik kekelas 6 SD, setahun kemudian saya ujian dan lulus begitupun dengan Imas lulus juga ujian SD nya dan melanjutkan ke SMP Jampang yang tidak begitu jauh dengan tempat tinggalnya, sedangkan saya, disuruh Bapak saya melanjutkan sekolan di SMA Jakarta, dengan alasan biar Beliau (orang tua) ngurusinnya sekalian sama kakak saya yang sudah kuliah di Jakarta, dan sudah didaftarkan sama kakak  ke SMA 15 Jakarta. Karena kakak saya dulunya SMA 15 Jakarta.

Berat rasanya saya harus berjauhan sama Imas, hubungan saya dengan Imas semakin akrab,  saya ajak jalan jalan hanya untuk makan bakso Mas Giono dipinggir jalan, tapi rasanya nikmat sekali apalagi ada Imas disamping saya, tapi saya belum cerita kalau saya nanti SMA nya di Jakarta, saya takut kalau Imas nanti menjauh dari saya.

Pada suatu hari saya nganter  teman kepasar, teman saya mubeli sandal katanya, teman saya lagi  nanyain harga sandal, tiba tiba punggung saya ada yang nyolek, pas saya lihat ternyata Imas lagi belanja sama Mamahnya, dia ngasih kode tapi saya ngak tahu apa maksudnya, pas Mamahnya lagi asyik belanja saya samperin Imas taerus saya tanya dengan suara sangat pelan, “ Mas tadi itu ada apa” tanya saya,  “… seeet …. nanti malam ditetangga Imas ada layar tancap datang ya nanti Imas tunggu ditempat biasa” katanya,  “o iya”  jawab saya, dan Imas pun kembali belanja sama Mamahnya.

Kebetulan nanti malam itu malam minggu, karena saya kalau kekampung datang sediri ngak berani akhirnya  saya ajak teman, pas sampai ketempat Imas memang sudah rame sama yang mau pada nonton layar tancap apalagi para pedagang udah berjejeran dipinggir jalan, saya terus jalan kearah yang biasa saya suka ngobrol sama Imas, teman saya disuruh nunggu ditukang jualan kopi, dan pas nyampai ketempat biasa Imas udah ada disana, “Kang”  katanya, “eh Imas yu kita pindah tempatnya jangan disini” kata saya, akhirnya saya dan Imas pindah ketempat yang jualan bakso, sambil makan bakso saya asyik ngobrol berdua tanpa ada yang gangguin.

“ Kang “ kata Imas

“knapa ada  apa Mas” jawab saya

“ Akang dimana jadinya sekolahnya” tanyanya

“ ehm .. akang juga bingung Mas” jawab saya

“Knapa harus bingung kang , kan disini juga ada SMA disini aja kang” kata Imas

“ Iya .. tapi orang tua akang menyuruh akang sekolah di Jakarta” jawab saya

Imas mendengar jawaban saya seperti kaget “ di Jakarta kang, emang kenapa harus di Jakarta” tanyanya lagi.

“ Karena kakaknya akang kuliah di Jakarta, jadi menurut beliau biar sekalian ngurus biayanya jadi ngak ribet katanya” jawab saya.

Sejenak saya melihat Imas kaya yang sedih dia nunduk terus nggak mau bicara, saya tarik kedua tangannya dan saya senderanrin pundaknya ke dada saya .

“ Imas kenapa kok kaya yang sedih “ tanya saya

“ Iya kang .. Imas sedih sudah hampir dua tahun kita bersama-sama, sekarang kita harus berpisah” jawabnya.

“Tapi itukan untuk semetara saja, akang ke Jakarta bukan untuk bermain tapi sekolah yang nantinya untuk kita berdua” jawab saya

“ Iya sih kang” jawabnya sambil menyeka tetesan air matanya.

“ sudah jangan sedih, nanti juga toh kalau liburan akang pasti pulangnya” kata saya menghibur.

“ Akang kapan berangkat ke Jakartanya” tanyanya lagi.

“ Insya Alloh hari kamis akang berangkat” jawab saya

“ Berarti empat hari lagi akang ninggalin Imas” tanyanya

“ He he he iya tapi kan masih ada waktu untuk kita ketemuan ya “

Malam itu saya ngobrol nggak terasa jam sudah ke angka sebelas, dan saya nganterin Imas pulang tapi nggak sampai rumahnya takut ketahuan sama ortu nya, dan saya janjian sama Imas nanti hari selasa jam 11 ketemuan lagi di Sekolah SMP   yang kebetulan masih libur, jadi bisa ngobrol dengan tenang.

Pas hari selasanya tepat jam 11 saya suda ada di SMP temat yang saya janjikan, dan gak lama kemudian Imas pun datang langsung nyamperin saya seraya berkata, ” Kang gimana sehat? kok kelihatannya kaya yang kurang sehat ” tanya nya,

” Alhamdulillah Sehat akang mah, Imas gimana sehat juga kan? ” saya balik nanya

” Alhamdulillah kang, tapi akang kelihatannya seperti kurang sehat ya, kenapa kang ” tanya lagi

” nggak apa-apa cuman semalam akang susah tidur aja ,  ingat terus sama Imas ”  jawab saya

” Hi .. hi  .. Sekarang ingat Imas Nanti kalau sudah di Jakarta pasti lupa sama Imas ya ” jawabnya

” nggak lah Imas kan cinta pertama dan terakhir akang, masa akang lupa sama yayangnya ” jawab saya

” ach cowo memang begitu iya kan kang” tanyanya lagi

” Jadi Imas gak percaya nih sama akang ? ” Tanya  saya sambil muka rada cemberut

” Percaya … percaya tapi jangan marah dong kang, gitu aja pake marah segala ” jawabnya sambil sambil senyum

Saya melihat senyuman dibibir Imas, rasa cape dari rumah kesekolah SMP langsung hilang, Imas memang cantik,manis semakin lama saya memandang semakin jatuh cinta dan sayang padanya.

” kang ada apa kok malah ngelamun sih,” tanya Imas, mengagetkan saya yang memang lagi ngelamun

” Gak .. gak ada apa-apa, ” jawab saya gugup, ” Mas kalau nanti akang sudah bekerja, mau kan Imas jadi Istri akang” Tanya saya

” Tapi akang harus berani datang kerumah Imas ” jawabnya sambil kepalanya sederan ke bahu saya.

” o pasti .. pasti akang akan datang kerumah Imas, sekarangpun akang berani kerumah Imas yu ”   jawab saya

” e e jangan kang jangan sekarang nanti aja ya ”  jawabnya sambil megang tangan saya

Hari itu karena asyiknya ngobrol gak terasa sudah empat sore lagi, saya pamitan untuk pulang karena cuaca juga kelihatan mendung, dan gak lama lagi kayaknya hujan muturun.

”  Masa akang pulang ya, kayaknya sebentar lagi akan hujan ”   kata saya

‘ O iya ya udah mulai gelap, padahal baru jam 4   ” jawabnya ” akang jadi hari kamis ke Jakarta nya, jam berapa ? naik apa ”   tanya nya

” Jadi atuh Mas, akang nanti berangkat jam sebelasan, kayaknya akang mau naik kereta saja yang ke Bandung terus nyambung yang ke Jakarta ”  jawab saya

” O iya Mas besok akang nggak ke Imas dulu ya, soal akang harus beberes dulu buat nanti dibawa ke Jakarta, Imas hati-hati ya, sekolah yang bener, nanti kalau liburan akang pasti pulang dan kita bisa ngobrol lagi ya ”  kata saya.

” Iya kang, akang juga harus hati-hati di Jakarta, maklum namanya juga kota besar, sekolah yang benar biar cepat lulus dan cepat mencari pekerjaan ya kang  ” jawabnya.

Pas hari kamis sekitar jam 10 saya sudah ada di Stasiun kereta, nunggu kereta dan  gak lama kemudian keretapun datang, saya lagi naik pas dipintu kereta tiba tiba terdengar ada suara yang  tidak asing lagi memanggil saya ” kang ….. ” katanya

Pas saya lihat ternyata ada Imas lagi berdiridibawah pohon pisang, saya kaget dan langsung turun nyamperin Imas ” Imas kok ada disini ? sama siapa ” tanya saya.

” Sama temen-temen kang, sekarang mereka lagi dipasar pada makan bakso ” Jawabnya

” kalau ditinggalin nanti Imas pulangnya gimana “tanya saya lagi

” ah biarin Imas juga berani kok pulang sendiri ” jawabnya

Lagi ngobrol tiba tiba pluit kereta sudah dibunyikan tanda kereta mau berangkat, dengan sangat ter gesa-gesa saya kembali kekereta, ” Maafkan akang ya , akang gak bisa nganter pulang Imas ” kata saya, dan saya melihat Imas seperti  menangis, saya pegang pundaknya dan tanpa sadar saya cium kening Imas juga kukecup bibir Imas yang mungil itu, seraya berbisik ” akang berangkat dulu ya, hati-hati pulangnya jangan sampai ketinggalan teman temannya ”  kata saya

” Iya kang, akang juga hati hati dijalan ya ” jawabnya sambil menyeka tetesa air mata dipipinya.

Saya langsung naik kereta dan  berdiri dipintu sambil melihat Imas yang melambaikan tangannya,Imas sudah gak terlihat lagi dan saya  labgsung nyari tempat duduk dan Alhamdulillah saya kebagian tempat duduk.

Singkat cerita 6 bulan sudah saya sekolah dijakarta,dan tiba sudah liburan yang saya tunggu tunggu untuk pulang kampung  menemui Imas, uang ongkos harian saya sisanya saya kumpulin untuk nanti makan bakso bersama Imas, pernah suatu malam saya bermimpi ketemu Imas ditempat yang tidak asing lagi buat saya dalam mimpi itu, tapi dalam kenyataan tempat itu gak ada, gak dimana tempatnya, dalam mimpi saya lagi duduk tiba-tiba Imas datang nyamperin saya, dalam mimpi Imas tidak sepatahpun menjawab pertanyaan saya, ” Imas … Imas ada disini” tanya saya tapi Imas tidak menjawabnya, Imas kelihatan dalam mimpi sangat pucat wajahnya, tapi Imas tersenyum dan saya melihat Imas kaya abis menangis, saya samperin Imas malah menjauh dan menghilang entah kemana sampai saya terjatuh ditempat tidur.

Semenjak mimpi itu hati saya tidak tenang, saya selalu memikirkan Imas, saya bertanya dalam hati, ada apa dengan  Imas, pas libura tiba saya langsung pulang dengan menaiki bis malam, sampai kampung sekitar jam 7 pagi, dan sore nya saya langsung menuju ke rumah Imas dengan membawa oleh-oleh, pas nyampai kerumah Imas kebetulan ada kedua orang tuanya, saya dipersilahkan masuk, sudah ngobrol lama sama orang tuanya tapi Imas gak keluar-keluar, akhirnya saya memberanikan diri nanya sama orang tuanya.

” Pak .. ni saya bawa oleh-oleh buat Imas, Imasnya ada nggak pak ” tanya saya

Oranga tuanya gak ada yang jawab malah pada diam sambil ngeliatin saya,  akhirnya saya tanya yang kedua kalinya ” Pak Maaf ini saya bawa oleh-oleh buat Imas ”  kata saya.

Sudah agak lama baru Ibunya menjawab ” apa nak Edi gak denger khabar ”  katanya, ” khabar apa Bu ” jawab saya

” Imas sudah meninggal 3 bulan yang lalu, dia sakir liver ” jawab ibunya sambil menangis

Mendengar jawaban dari ibunya, kepala saya terasa muter dan lemes seakan-akan seluruh badan saya tulang-tulangnya pada lepas, tak terasa air matapun keluar, masa-masa indah  waktu bersama Imas terbayang semua, ooo rupanya mimpi itu benar berarti dalam mimpi itu Imas datang untuk pamitan pantes setiap saya dekatin Imas malah menjauh dan menghilang.

Dan ibunya cerita kalau waktu Imas sakit parahnya itu  selalu memanggil Kang Edi terus, ibu gak tahu kalau yang dipanggil panggil itu nak Edi yang ini kalau ibu tahu mungkin ibu sudah kabarin ke orang tua nak Edi Kata Ibunya, Imas juga gak pernah cerita jadi ibu gak tahu, katanya lagi.

Keadaan saya sudah mulai pulih lalu saya minta dianter kemakamnya yang gak jauh dari situ, saya berdoa sebisa mungkin memohon sama Allah Swt agar  Imas diampuni segala dosa-dosanya, dan mohon agar ditempatkan di sisi Nya.

Sudah selesai dari makam  saya kembali kerumah Imas, dan saya serahkan oleh-oleh buat Imas pada ibunya, ”  Bu ni saya bawa oleh-oleh buat Almarhummah berupa pakaian, terserah Ibu mumemberikan pada siapa, juga  ini saya ada uang hasil ngumpulin dari sisa ongkos harian saya yang  rencananya buat makan bakso saya sama Imas, sekarang saya serahkan pada ibu, tolong bagikan pada yang berhak dan saya minta tolong doakan Imas pada sipenerima uang ini agar Imas tenang dialam sana “ kata saya

Ibunya menerima sambil menangis, sudah selesai saya pun pamitan untuk pulang kembali ke Jakarta, sekarang setiap saya pulang kampung yang kebetulan jalannya melewati sawah yang ada pohon kelapanya satu yang bersebelahan dengan kampungnya Imas, saya suka turun dulu atau berhenti sambil memandang kampung kenangan itu, dan selalu berdoa untuk Imas.

Sekian dulu cerpen saya yang setengah kisah nyata ini, saya mohon maaf bila ada nama-nama dan tempat yang tersangkut dalam cerita ini, karena ini hanya suatu kebetulan saja bukan nama dan tempat yang sebenarnya. terima kasih ………………………

 

 

 

 

 

loading...

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar