Kisah Misteri Segitiga Bermuda

By | June 20, 2016

Kisah Misteri Segitiga Bermuda

Kisah Misteri Segitiga Bermuda

Kisah Misteri Segitiga Bermuda, Apakah Segitiga Bermuda yang terletak di Samudera Atlantik Utara benar-benar sebagai tempat misterius seperti yang diceritakan ? Ketika kami mencoba untuk melacak asal misteri Segitiga Bermuda, kami mendapat  beberapa perbedaan yang membuat jelas bahwa misteri dugaan hanyalah mitos dipersiapkan oleh kemampuan mendongeng  yang luar biasa dari beberapa sekelompok yang memproklamirkan diri sebagai ahli Segitiga.

Ketika kita berbicara tentang legenda urban, sulit untuk mengabaikan Segitiga Bermuda (alias Iblis Triangle), sekitar 1,3 juta  mil persegi  daerah Samudra Atlantik Utara,  yang terkenal karena telah  menelan  beberapa kejadian yang misterius seperti hilangnya kapal  laut dan pesawat udara.

Segitiga Bermuda adalah contoh tentang bagaimana peristiwa alam dapat terjadi menurut rona supranatural, dan berubah menjadi cerita  penuh tipuan-dengan sedikit kreativitas.

Mitos Segitiga Bermuda telah  ada sejak beberapa dekade keberadaannya didekade terakhir, dan itu jelas karena mitos tersebut secara bertahap berkembang selama beberapa tahun … bahkan  kadang-kadang abad.

Segitiga Bermuda: Beyond the Teori Konspirasi

Konon dengan  hilangnya 165 juta panjang USS Cyclops, yang menghilang tanpa jejak di Segitiga Bermuda  pada bulan Maret 1918, kecelakaan  Penerbangan 19, dimana lima pembom US Navy TBM Avenger (dan pesawat Mariner) menghilang pada bulan Desember 1945, wilayah ini memiliki beberapa peristiwa yang paling dipercaya untuk kredit.

Tapi seperti yang mereka katakan, “kalau terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin tidak,” sedikit penyelidikan dan Anda menyadari bahwa apa yang disebut misteri Segitiga Bermuda adalah apa-apa, tapi kotak penuh klaim berlebihan.

Kisah Misteri Segitiga Bermuda, Insiden Penerbangan 19, misalnya, ternyata menjadi kasus sederhana kesalahan manusia, dimana pilot kehilangan jejak posisi mereka karena cuaca buruk, terus berputar-putar di atas lautan, dan akhirnya turun ketika tangki bahan bakar mereka menjadi kosong.

Demikian pula, jika Anda perhatikan bahwa pesawat Mariner, yang pergi sebagai bagian dari operasi pencarian dan penyelamatan, dan akhirnya menghilang, terkenal karena hambatan teknis, Anda menyadari bahwa lenyapnya sama sekali tidak misterius.

Kami tidak benar-benar perlu untuk menggunakan beberapa fenomena paranormal atau menyalahkan alien untuk penghilangan ini, ketika kita memiliki alasan yang jelas, seperti cuaca buruk yang berlaku di perairan tropis (USS Cyclops kejadian) dan kesalahan manusia (Flight 19 insiden), di kami pembuangan.

Jumlah penghilangan yang sebenarnya di Segitiga sama sekali tidak mengherankan, jika Anda mempertimbangkan (i) ukuran daerah Segitiga Bermuda batas-batasnya di Atlantik Utara, (ii) fakta bahwa itu terletak di perairan tropis dimana cuaca buruk , biasanya ditandai dengan adanya badai dan spouts air, bukan fenomena yang langka, (iii) adanya aliran jet, timuran dan aliran Teluk di wilayah ini dan (iv) arus berat lalu lintas yang wilayah ini dikenakan, Lebih penting lagi, ini penjelasan alami juga membantu kami melakukan jauh dengan teori hidrat metana dan kekuatan magnet yang terdengar ilmiah, namun sebenarnya tidak berdasar.

Asal dari Segitiga Bermuda Mitos

Kisah Misteri Segitiga Bermuda, Jadi bagaimana fenomena Segitiga Bermuda menjadi ada dan, yang lebih penting, bagaimana itu menjadi begitu populer jika tidak ada yang misterius tentang hal itu? Misteri ini disebut dimulai dengan serangkaian artikel yang diterbitkan di berbagai surat kabar dan majalah di tahun 1950-an, dan lebih didorong oleh beberapa buku dan dokumenter yang diikuti sepanjang abad ke-20 ke-21.

Kisah Misteri Segitiga Bermuda, Tapi jelas, penulis tidak membuat setiap usaha untuk menyelidiki insiden yang mereka berbicara tentang. Jika mereka melakukannya, mereka akan tahu bahwa daerah yang dibatasi dari Samudera Atlantik Utara adalah sebagai berbahaya seperti halnya bagian lain dari Tropics. Jadi yang orang-orang yang berkontribusi misteri …. atau harus kita katakan tipuan dari Segitiga Bermuda?

Hal ini tidak mungkin untuk menentukan satu individu khususnya dengan banyak orang berkontribusi terhadap munculnya mitos ini. Namun, ada memang beberapa orang yang memiliki peran besar untuk bermain dalam kebangkitannya.

Satu orang tersebut adalah E. V. W. Jones, yang artikel berjudul ‘Puzzle Sea masih Baffle Pria di tombol tekan Age’ menempatkan Segitiga Bermuda menjadi sorotan.

Pada artikel ini, yang ditulis untuk Associated Press (AP) dan diterbitkan di Miami Herald pada 17 September, 1950, Jones berbicara tentang wilayah misterius di Atlantik Utara dimana kapal-kapal dan pesawat menghilang tanpa meninggalkan jejak apapun.

Untuk mendukung klaimnya, ia meminta beberapa kecelakaan yang terjadi di bagian Atlantik antara tahun 1945 dan 1950, termasuk hilangnya lima pesawat torpedo yang lepas landas dari stasiun udara Fort Lauderdale Angkatan Laut pada 5 Desember, 1945 (Flight 19 insiden), sebuah pesawat British (Ariel), dan pesawat British (Tiger bintang).

Pada tahun 1952, namun artikel lain tentang penghilangan misterius kapal dan pesawat di Atlantik Utara muncul-kali ini di edisi Oktober majalah Fate, majalah berbasis Amerika Serikat tentang fenomena paranormal.

Dalam artikel berjudul ‘Sea Mystery di kami Back Door’, penulis George X. Sand terkait penghilangan pesawat terbang dan kapal untuk supranatural, sehingga menjadi orang pertama yang mengajukan konsep misteri supranatural di Segitiga Bermuda dan membuatnya terdengar semua lebih misterius.

Itu sangat artikel ini dengan pasir yang memperkenalkan dunia untuk wilayah batas-batasnya antara Florida, Puerto Rico, dan pulau-pulau Bermuda, yang kita kenal sekarang sebagai ‘Segitiga Bermuda’.

Sementara beberapa artikel memberikan catatan  singkat penghilangan di Segitiga Bermuda diikuti selama waktu, misteri dugaan sekali lagi tenar pada tahun 1962 dengan sebuah artikel yang diterbitkan dalam Legiun Majalah Amerika. Artikel berjudul ‘The Lost Patrol’ oleh Allen W. Eckert, menekankan pada insiden Penerbangan 19 yaitu insiden 1945 yang melibatkan lima pesawat pembom AS Navy TBM Avenger dimana 14 orang kehilangan nyawa mereka.

Dalam artikelnya, Eckert diterbitkan apa yang diyakini sebagai kata-kata terakhir dari pemimpin penerbangan, dimana ia mengatakan:

“Kita memasuki air putih, sepertinya tidak ada yang benar. Kami tidak tahu di mana kita berada, air berwarna hijau, tidak ada putih”

Bersamaan dengan hilangnya lima pesawat tersebut, Eckert juga menekankan pada hilangnya pesawat Mariner yang dikirim sebagai bagian dari misi pencarian dan penyelamatan.

Semua informasi ini memberikan kontribusi untuk popularitas Iblis Segitiga. Meskipun tidak Jones, atau Eckert, membuat setiap usaha untuk mengungkapkan bahwa lima pembom TBM Avenger yang hilang berada di sebuah misi pelatihan atau bahwa pesawat Mariner terkenal karena hambatan teknis sering dialami.

Kisah Misteri Segitiga Bermuda, Jika mereka memiliki, insiden Penerbangan 19 akan dikurangi ke lain bencana penerbangan, bukan merek dagang insiden Segitiga Bermuda yang menampilkan di hampir setiap write-up dan dokumenter tentang Segitiga hari ini. Seperti halnya misteri lain, bahkan misteri Segitiga Bermuda terus sensasional dengan waktu.

Kontribusi oleh Vincent Gaddis dan Charles Berlitz

Pada bulan Februari tahun 1964, Argosy-majalah fiksi karya, menerbitkan sebuah artikel berjudul ‘The Deadly Segitiga Bermuda’ yang ditulis oleh Vincent Gaddis. Dalam artikelnya,

Gaddis mengutip sebuah pola kejadian aneh di wilayah ini. Itu Vincent Gaddis yang menciptakan istilah ‘Segitiga Bermuda’. Pada tahun 1965, Gaddis diterbitkan penelitiannya tentang Segitiga dalam bentuk buku berjudul ‘Horizons Tak Terlihat: Misteri Benar Laut’. Dalam buku ini, Gaddis terdaftar sembilan kecelakaan terpisah yang terjadi di wilayah ini, dengan rincian luas tentang masing-masing.

Kisah Misteri Segitiga Bermuda, Sementara ‘Horizons Tak Terlihat: Misteri Benar Laut’, yang ditulis oleh Vincent Gaddis, adalah buku pertama di Segitiga Bermuda, itu akhirnya diikuti oleh banyak buku lainnya, termasuk ‘Limbo of the Lost’ oleh John Wallace Spencer pada tahun 1969,

‘Setan Segitiga’ dan ‘Setan Segitiga 2’ oleh Richard Winer di masing-masing 1974 dan 1975, dan ‘ke Segitiga Bermuda: Mengejar Kebenaran Dibalik Dunia Misteri terbesar’ oleh Gian J. Quasar pada tahun 2003. Sementara semua buku-buku ini, dan sebuah film dokumenter yang dirilis pada tahun 1971, tidak memberikan kontribusi pada popularitas tipuan Segitiga Bermuda, kredit untuk benar-benar sensasional tipuan ini ke tingkat bahwa seluruh dunia mengambil catatan itu pergi ke Charles Berlitz.

Itu Charles Berlitz 1974 buku terlaris, ‘Segitiga Bermuda’, yang memberi misteri ini dorongan yang serius, sehingga seketika seluruh dunia menyadari tempat ini yang menelan kapal raksasa dan pesawat-bahkan sebelum kru menyadari apa yang terjadi.

Tidak ada pekerjaan lain di Segitiga Bermuda adalah sebagai sensasional seperti yang Berlitz. Kanan dari log Christopher Columbus ‘catatan, dimana Columbus berbicara tentang kejadian yang tidak biasa ia alami, insiden Penerbangan 19 dan insiden terbaru lainnya, Sederhananya, buku Berlitz telah segala sesuatu yang diperlukan untuk membuat Segitiga Bermuda di seluruh dunia sensasi-yang benar-benar melakukan, tetapi hanya sampai Larry Kusche datang ke dalam gambar.

Analisis Kritis oleh Larry Kusche

Pada tahun 1975, Segitiga Bermuda sekali lagi meraih ketenaran dengan merilis take kritis Larry Kusche pada ini Misteri misteri-‘The Segitiga Bermuda: Soal ‘. Berbeda dengan penulis sebelumnya seperti Charles Berlitz dan Vincent Gaddis, Larry tidak meninggalkan batu terlewat dan menyelidiki semua klaim yang dibuat oleh mereka. Dalam bukunya, Larry mengutip:

Kisah Misteri Segitiga Bermuda, “Legenda Segitiga Bermuda adalah misteri diproduksi, diabadikan oleh penulis yang baik sengaja atau tidak sadar memanfaatkan kesalah pahaman, penalaran yang salah, dan sensasionalisme.”

Larry melihat pola ‘aneh’ dimana kapal yang tidak pernah meninggalkan pelabuhan, pesawat yang tidak pernah lepas landas dan kecelakaan yang terjadi di beberapa bagian lain dari Atlantik, menemukan tempat dalam buku-buku tentang misteri Segitiga Bermuda.

Celah seperti Berlitz akan sejauh mana menghubungkan hilangnya Mary Celeste untuk Iblis Segitiga, ketika kapal ini tidak pernah melewati daerah, membuat jelas bahwa ada yang tidak biasa tentang Segitiga Bermuda.

Ini mungkin datang sebagai kejutan bagi banyak tetapi radio transmisi dari Flight 19 pemimpin, yang telah menjadi bagian integral dari literatur sensasional pada segitiga Bermuda, bahkan tidak disebutkan dalam laporan resmi dari Dewan Angkatan Laut Investigasi.

Mitos Segitiga Bermuda menjadi lebih jelas dengan AS Angkatan Laut menolak untuk mengidentifikasi setiap wilayah seperti di Atlantik, dan ahli kelautan mengutip bahwa kecelakaan di daerah ini sama sekali tidak langka sebagai akibat dari kondisi cuaca yang berlaku di sini.

Menariknya, Segitiga Bermuda bukan satu-satunya tempat yang terkenal karena penghilangan seperti kapal laut dan pesawat.

Segitiga Dragon, di lepas pantai Jepang, juga dikenal untuk penghilangan misterius seperti kapal dan pesawat militer. Sementara yang mungkin tidak membuat penasaran lagi, fakta bahwa bahkan daerah ini berutang popularitasnya tidak lain dari Charles Berlitz dan cerita nya.

Save

Save

Save

Save

Save

loading...

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar