Misteri Jangkrik Kalung Gandul Cinere

By | February 5, 2016

Misteri Jangkrik Kalung Gandul.

Misteri Jangkrik terjadi pada tahun 1987, Pada awalnya mulai dari hobi, miara jangkrik kalung buat diadu juga karena suaranya yang nyaring jadi saya sangat suka kalau mendengan jangkrik itu bernyanyi.

Misteri Jangkrik Kalung Gandul Cinere

Saya tinggal dikontrakan belakang matrial bahan bangunan yang terletak di jalan cinere raya no. 135 berdekatan dengan Puskesmas dan Kantor Pos Cinere yang sebelahnya Polsek Cinere.

Saya sangat suka sekali memelihara jangkrik, bahkan jangkrik jangkrik itu suka saya adukan dengan jangkrik yang lainnya.

Kebetulan tetangga kontrakan saya yang sama satu kerjaan dengan saya seneng juga memelihara jangkrik, jadi mempunyai hobi yang sama, maka klop lah kami berdua main adu jangkrik, kalau ada yang kalah jangkrik itu saya puntir dengan rambut yang diselipkan pada paha jangkirik, kadang kadang saya jantur jangkrik itu lewat kumisnya sampai pusing, kalao dah pusing jangkrik itu berani lagi dan tenaganya sangat kuat, sambil berbunyi jangkrik itu mengejar musuhnya.

Suatu malam tetangga saya itu ngajak saya untuk mencari jangkrik dikebun yang gak jauh dari kampung gandul, karena saya juga senang diajak nyari jangkrik langsung aja saya setujui, maka berangkatlah pada malam itu sekitar jam tujuh malam dengan membawa peralatannya, yaitu senter, kaleng bekas kueh ditambah rumput tempat jangkriknya, juga kayu buat galinya.

Samapai dikebun karena ramenya suara jangkrik ahirnya saya sibuk nyari jangkrik dan karena banyaknya suara  jangkrik yang tidak berjauhan jadi saya deket terus sama saya teman itu, kira kira jam sebelas malam saya dah dapat banyak jangkrik jakrik itu juga teman saya, ahirnya saya sepakat pulang, nyampai dirumah jakrik jangkrik itu saya pisah pisahkan di ruas bambu yang sudah saya persiapkan, karena dapatnya banyak ada yang saya simpan di cangkir maupun gelas dengan ditutupi kertan diikat karet gelang dibolonging dikit kertasnya buat udara masuk.

Bagaikan dihutan rumah kontrakan saya rame dengan suara jangkik, istri saya bilang ini dirumah apa dihutan suara jangkrik ada dimana mana, saya sih diam aja abis saya suka dengan keramean suara jangkrik jangkrik itu.

Besok sorenya pas dah pulang kerja, saya ngadu sama jangkrik punya teman saya, waah seru sekali jangkrik saya yang namanya si godam kerena jangkriknya besar juga hitam suaranya nyaring membuat musuhnya sangat ketakutan.

Melihat jangkriknya ketakutan, ahirnya teman saya mengeluarkan jangkrik yang besar juga dengan suara yang menjerit jerit melawan jangkrik saya , eih mulutnya dah pada terbuka dan giginya dah keluar, maka dengan sangat hebatnya jangkrik saya menggigit jangkrik teman saya saling dorong , dengan sekali gebrakan jakrik temen saya terangkat badannya dan terlempar, kalah dia terus kabur diuber sama sigodam , kalo gak keburu diangkat jangkrik teman saya pasti dah buntung pahanya.

Tiap hari sepulang kerja pasti saya ngaduin jangkrik jangkrik itu dengan jangkrik teman saya, kalau jangkriknya abis kerena mati, malam berikutnya nyari lagi, sampai suara jangkrik dikebun itu bisa dihitung dan terdengar berjauhan.

Misteri Jangkrik Karena mencari suara jangkrik yang jauh, saya sampai berpisah sama teman saya itu, pas mupulang saya bingung teman saya diamana ahirnya saya teriak manggil mangil namayanya, dan dia nyahutin ahirnya ketemu trus saya ajak pulang.

Jadi tiap abis pulang kerja, saya kerja sampingan ngadu jangkrik terus sama jangkrik punya teman saya, kadang kadang saya aduin sama yang punya saya sendiri.

Misteri jangkrik Pas suatu malam saya nyari jangkik sendiri kekebun gandul itu, karena jangkiknya dah mulai jarang ahirnya saya nyasar ketempat lain, lagi asiknya gali lubang jangkrik, entah dari mana datangnya tiba tiba dihadapan saya berdiri orang tinggi besar dengan kepala menyeruapai jangkrik dan mengaku sebagai pemimpin jangkrik jangkrik itu.

Dia bertanya kemanain anak buah saya , saya kaget dan takut, saya lari sekencang kencang, tapi mahluk itu terus mengejar saya dengan dibantu oleh tiga makluk berkepala jangkrik, ahirnya saya ketangkap dan dibawa entah kemana, pas nyampe yang katanya rumahnya saya ditanya, jadi kamu yang selama ini menculik anak buah saya itu katanya, kamu kemanakan anak buah saya, kamu kurung ya anak buah saya, kamu adukan ya anak buah saya sampai pada hilang tangan dan kakinya, skarang gililiran kamu akan saya adukan katanya, saya gak bisa ngomong diam aja sambil ketakutan.

Maka dipanggilnya anak buahnya yang badannya lebil kecil dari saya, saya diadukan, saya pukul rahangnya dia minta ampun, maka dipanggilnya lagi dua orang yang berkepala jangkrik badannya tinggi besar diadukannya dengan saya.

Saya keteter dan berdarah darah sekujur badan saya, saya kalah saya minta ampun tapi tidak didengarnya malah saya terus dihajarnya, saya teriak teriak minta tolong, toloong … tolooong, akhirnya saya ditenteng sama yang ngaku pemimpinnya itu, saya dilemparkan kekebun gedebug saya jatuh, pas saya mubangun tiba tiba datang orang tinggi besar, diangkatnya saya sama dia, dia ngomong sambil marah marah, o jadi kamu ya yang ngerusak kebun saya, tanaman kacang dan singkong saya pada rusak karena kamu injak injak, saya disiksa lagi lebih parah, saya teriak teriak minta ampun, eh tiba tiba entah dari mana asalnya isteri saya datang sambil nepok nepok pantat saya , pah pah bangun .. bangun dah jam lima lebih ayo bangun solat subuh dulu, tidur teriak teriak ada apa sih bikin kaget orang aja kata isteri saya, ahirnya saya bangun sambil gosok gosok mata .. oo rupanya saya bermimpi, untung aja cuman mimpi gimana kalau beneran gak tahu deh.
Wassalam ….

loading...

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar