Penampakan Jin di Musolah Krukut Depok

By | February 21, 2016

Penampakan jin di MusolahKrukut Depok

Penampakan Jin
Penampakan jin di Musolah  krukut – Kisah nyata ini terjadi pada tahun 1970, Pak Sarkin  nama samaran yang berasal dari Garut yang kerja sehari harinya menyangkul dikampungnya, pekerjan dikampung sudah selesai dia pergi kejakarta, mengadu nasib dengan jualan buku buku diantaranya buku pelajaran baca alquran, juga buku lain lainnya yang berhubungan dengan pelajaran  ke agamaan.

Dia kontrak rumah kecil patungan denga teman temannya yang sama sama jualan buku pelajaran membaca Alquran juga buku doa doa dan lain sebagainya.

Kalau pagi Pak Sarkim jualan bukunya keliling ke kampung kampumg,  dari pagi  sampai jam dua, dan sorenya jam 5 sampai jam 10 malam Pak Sarkin jualan bukunya di pinggiran jalan Kramat Raya Senen jakarta pusat.

Dari keuntungan hasil jualan bukunya dia sisihkan  untuk menambah modal, juga kalau temannya ada yang pulang kampung dia suka nitipkan uang buat keperluan isteri dan anaknya sekolah di kampung , dari hari kehari Pak Sarkin jualan dengan tekunnya, dan selalu menyisihkan keuntungannya untuk menambah modalnya.

Penampakan Jin di Musolah Krukut, Selang beberapa bulan Alhamdulillah uang yang dikumpulkan Pak Sarkin sudah lumayan banyak, ahirnya dia beliin kaen sarung sama kain kebaya juga bahan celana, untuk dijual jadi sekarang Pak Sarkim disamping jual buku juga jual kaen kaen dan bahan celana.

Usaha dagang Pak Sarkim karena tekunnya maka keuntungan dari jualannya itu meningkat, terutama dari hasil jualan kaen dan bahan bahan untuk dibuat celana, karena modalnya dah cukup akhirnya Pak Sarkim memutuskan  untuk jualan kaen dan bahan celana saja.

Pada suatu saat temannya cerita, katanya dikampung krukut lagi musim panen buah buahan, gimana kalau kita coba jualan kekampung itu kata temannya, ya sudah kalau gitu saya aja dulu yang kesana, nanti kalau ternyata sipembeli rame saya kabarin kata Pak Sarkim, oke kalau gitu temannya pada setuju,

Penampakan Jin di Musolah Krukut, Dan kesokan harinya Pak Sarkim pergi kekampaung krukut, sambil bawa dagangan pake gembolan ( kaen blacu lebar buat nyimpen barang dagangan  yang diikatkan ) samapai ke kampung krukut ternyata dikampung lagi panen buah rambutan, Alhamdulillah dagangan Pak Sarkim laku, ada yang kontan juga ada yang janjikan besok bayarnya kalau buah rambutannya sudah dibayar sama bandar.

Gak terasa putar putar di kampung itu sudah  jam lima sore, dan para penduduk lagi pada milihin kaen yang dijual Pak Sarkim, pas jam  enam sore selesai sudah orang kampung pada belinya, tinggal Pak Sarkim kebingungan ,ikiran  pulang  apa jam segini  angkot masiih ada gak, mana harus jalan dulu ke Cilandak ragunan untuk naik bisnnya.

Pak Sarkim lagi bingung tiba tiba orang kampung itu Pak Mamad namanya nanya , kenapa Pak kok kaya orang bingung, mikirin pulang ya kata Pak Mamad, udah tidur aja dirumah saya lega kok rumahnya katanya lagi, tidak Pak terima kasih biar saya tidur di musolah aja kata Pak Sarkim, ngapa  dimusolah apan rumah saya juga gede, kata Pak Mamad dengan logat betawinya, udah tidut dirumah saya aja ngapa sih pake malu malu segala kata Pak Mamad sambil tertawa.

Ahirnya Pak Sarkim setuju dengan tawaran Pak Mamad. Pak Sarkim tidur dirumah nya, sampai beberapa hari, dan Pak Sarkim memberi uang untuk biaya  makan dan nginep dirumah Pak Mamad, Sebetulnya Pak Mamad menolak diberi uang sama Pak Sarkim, tapi pak Sarkin memaksanya untuk diterima dan akhirnya Pak Mamad memnerimanya,

Penampak Jin di Musolah  Krukut, Untuk selanjutnya Pak Sarkim nginep dan makan dirumah Pak Mamad. semigu kemudian Pak Sarkim pulang ke Jakarta kekontrakan teman temannya sambil belanja kaen  dan bahan celana juga baju buat anak anak di tanah abang untuk nanti jualan di kampung krekut, dia cerita pada teman temannya yang ahirnya teman temannya itu pada ikut jualan dikampung krukut, dan nginap dirumah Pak Mamad.

Gak lama kemudian datang juga teman teman yang lainnya ikut jualaj dikampung krukut, akhirnya rumah Pak Mamad penuh dan Pak Mamad menganjurkan , gimana kalau yang muda muda tidurnya di Musola aja. dan merekapun setuju dan ahirnya nginap di musolah.

Pak Sakin selama tidur dirumahnya Pak Mamad juga dimusolah itu merasa bingung ada  yang aneh, karena pernah  melihat ada kakek kakek pakai baju putih dan peci haji  tapi tangannya cuman sebelah yang kanan yang kiri buntung  dia ikut sholat berjamaah dimusolah, tapi pas dilihat lagi sudah gak ada, siapa dia pikir Pak Sarkim, pernah pada waktu sholat isa kakek itu datang lagi dan ikut sholat berjamaah persis disamping  pak Sarkim , tapi pas selesai sholat  pak Sarkim musalaman kakek itu dah gak ada, pernah subuh subuh kejadian ada yang adzan dimusolah, pas adzan selesai pak Sarkim kemusolah  eh tidak ada siapa siapa, yang  ada anak anak muda yang  jualan aja masih pada tidur.

Pada suatu malam dimusolah itu anak anak mudanya lagi pada  bercanda rame dan berisik sampai tengah malam baru pada tidur, maklum namanya anak muda kalau ketemu apa apa waktu siang tadi segala diceritain , dan yang lainnya juga gak mau kalah jadi cerita terus gak abis abisnya.

Penampakan Jin di Musolah Krukut, Pas Subuh pada bangun  mu sholat subuh, itu juga karena pak Sarkim yang bangunin, kalau gak mah mungkin bangunnya pada siang, salah seorang temannya yang bernama Nurdin gak ada, teman temannya ditanya gak ada yang tahu  kemana perginya, soalnya waktu malam ngobtol ngobrol ada, ahirnya dicariin kemana mana , eh ga tahunya dia ada lagi tidur didalam bedug, semua pada heran kok Nurdin ada didalam bedug, gimana naeknya, ahirnya Nurdin dbangunin sambil dikeluarain dari dalam beduk itu.

Siangnya Nurdin ditanya , ngapain kamu kok tidur didalam bedug  kata pak Sarkin dan teman temannya, gak tahu saya juga kenapa ya kok saya ada didalam beduk.

Pas malam nya Pak Sarkim lagi tiduran , dalam posisi setengah tidur entah mimpi atau gimana pak Sarim didatangin sama kakek yang suka ikut sholat itu, dia bilang kalau yang mindahin Nurdin kedalam beduk itu sata ( kakek )  katanya karena kesel semalaman berisik dan  menganggu orang lagi tidur katanya , terus dia berpesan kalau dimusolah itu jangan berisik ngobrol melulu itukan tempat  ibadah holah bukan untuk bercanda, kalau sekali lagi begitu nanti malah mudipindahin kesumur belakang  katanya.

Pas Pak Sarim buka mata kakek itu dah gak ada lagi, pak Sarkim bangun terus dipanggil nya anak anak muda itu dan cerita kalau kakek yang pake peci haji itu  datang dan berpesan kalau di musolah itu jangan ribut kalau rbut lagi nanti salah satu dari kalian tidurnya mau dipindahin lagi kesumur belakang.

Mulai malam itu anak anak muda  gak ada lagi yang berani ribut , takut sama ancaman kakek yang pake peci haji itu.

 

 

 

 

loading...

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar