Penampakan Sesosok Hantu di Kali Ciliwung

By | February 17, 2016

Penampakan Sesosok Hantu di Kali Ciliwung

Penampakan Sesosok Hantu di Kali Ciliwung – Kejadianya sekitar tahun 1971, saya tinggal di Jakarta, tepatnya di Jalan Kramat Kwitang II Ujung dekat dengan bantaran kali Ciliwung, dirumah itu saya berdua dengan kakak saya yang masih kuliah disalah satu Akademi dijalan Salemba, dan saya masih duduk di SMA kelas satu di Ancol Tanjung Priuk.

Kedua orang tua saya tinggal di Garut, hanya sebulan sekali bapak saya datang nengokin saya sambil nganterin biaya untuk makan sehari hari, disebelah rumah saya ada warung makan yang biasa saya ngutang bilamana bapak saya terlambat mengantarkan keperluan saya sehari hari.

Pada suatu malam kakak saya gak pulang karena ada belajar bersama dengan teman temannya, ahirnya saya tidur sendirian, Disini saya akan menceritakan kejadian yang saya alami , sebuah peristwa atau bisa dikatakan mimpi buruk saya tentang Penampakan Sesosok Hantu di Kali Ciliwung .

Penampakan Sesosok Hantu di Kali Ciliwung
Waktu saya sendirian malam itu saya gak bisa tidur karena udara yang panas, ahirnya saya tidur dilantai dengan dialasan tikar. Lagi pulesnya tidur tiba tiba terasa dada saya sesak seakan akan ada sesuatu yang nindihin badan saya, saya tesadar dan pas saya buka mata persis diujung kepala, saya melihat ada mahluk hitam tinggi besar sedang ngeliatin saya , karena kaget saya langsung bangun dan mahluk itu saya timpuk pakai bantal, e dia malah nyerir , mahluk itu terus saya pelototin lama lama mahluk itu makin pendek makin pendek dan terus menghilang.

Pada esok harinya kejadian itu saya ceritakan pada yang punya warung, dia menanggapinya hanya tersenyum dan dia bilang, jadi semalam nyampering kamum ya, saya bingung saya tanya siapa yang semalam nyamperin saya, itu peliharaan saya tapi gak apa apa dia hanya ingin melihat kamu aja jawabnya dambil tertawa cekikikan, saya gak ngerti maksudnya apa bener yang punya warung itu memeliraha setan atau hanya nakut nakutin saya.

Juga kejadian itu saya ceritakan pada teman teman saya bermain, mereka cuman jawab ah masa sih,jadi Mas tukang nasi itu miara yang gituan, ih serem juga ya kata teman teman saya, tapi jangan dulu percaya mungkin dia hanya naku nakutin aja kata saya.

Selang beberapa malam kalau gak salah malam selasa sekitar jam 11, saya kepengen buang hajaat ( buang air besar ) karena dirumah gak ada tempatnya saya ke kali ciliwung, karena di kali itu merupakan tempat mandi nyuci pakaian juga tempat lain lainnya bagi penduduk setempat yang gak punya sumur, makanya mendapat gelar kali ciliwung itu Wc terpanjang di jakarta pada saat itu , kalau rumah saya sih ada kamar mandinya dan sumur bor doang karena rumahnya kecil

Pas saya ke kali ciliwung di getek ( Rakit yang terbuat dari bambu) yang diikat kedaratan biar gak hanyut di wc nya ada seorang nenek yang lagi buang air juga, ahirnya saya jongkok bersebelaahan dengan nenek itu.

Sambil jongkok saya ngelamun mengingat nenek yang sebelah itu, sambil mengingat nenek itu siapa dia itu, lama lama saya ingat kalau nenek itu udah lama meninggal , langsung bulu kuduk saya meringding dan keluar dari tempat itu, pas dilihat nenek itu sudah gak ada, saya langsung lari ke teman teman yang masih pada ngobrol dijalanan Dan cerita apa yang saya lihat tadi itu tentang Penampakan Sesosok Hantu di Kali Ciliwung.

Teman saya pada ketawa ah dasat lu penakut kali kok melihat gituan terus katanya, tapi teman saya yang lain nyeletuk emang iya kok waktu itu si edi pernah ngeliat nenek Penampakan Sesosok Hantu di Kali Ciliwung itu juga di getek lagi cuci muka katanya.

Dan pada siangnya saya ceritakan pada bapak yang punya warung disebelah rumah saya, o itu katanya dia nenek yang punya tanah rumah kita itu, kita kan selama ini nyewa tanah sama dia katanya, mungkin kamu belum bayar sewa tanahnya kali yaa tanya bapak warung itu, gak tau itukan bapak saya yang bayarnya jawab saya, kalau bapak kemana bayarnya kan nenek itu dah gak ada sya baalik naanya, kan aada anaknya yang di poncol saya sih baayar kesitu jawab bapak warung dengan singkat sambil masuk warungnya , karena ada orang datang yang mau makan.

loading...

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar