Perjalanan ke Situ Lembang yang mengerikan

By | February 22, 2016

Perjalanan ke Situ Lembang yang mengerikan

Perjalanan ke Situ Lembang yang mengerikan – Hari Sabtu pagi saya dan teman teman  berencana untuk melakukan Perjalanan ke Situ Lembang untuk kemah selama 3 hari di Situ Lembang.

Perjalanan ke Situ Lembang

Sebelum berangkat dan melakukan Perjalanan ke Situ Lembang kakak saya   berpesan  agar saya tidak berangkat dengan jumlah orang yang ganjil.

Karena sibuk  menyiapkn perlengkapan  untuk berkemah dan melakukan Perjalanan ke Situ Lembang saya  lupa akan pesan dari kakak saya itu .

Saya melakukan Perjalanan ke Situ Lembang dari rumah pukul tujuh pagi, saya  sama  teman teman  melewati jalan lain untuk menghindari  lewat pos agar  dan bebas dari pungutan  biaya masuk dari penjagaan.

Jarang sekali orang  orang yang mau melakukan Perjalanan ke Situ Lembang melewati jalan yang saya lalui, karena sepi dan banyak pohon pohon besar juga  melewati  pemakaman. umum yang luas.

Perjalanan ke Situ Lembang Jam  sembilan pagi, saya dan teman teman  dah sampai di pemakaman yang sering diceritakan orang orang  tentang  pemakaman itu sepontan bulu kuduk sata berdiri….

Hanya melihat  empat makam  yang berjajar tanpa batu nisan, saya melewati makam tersebut tanpa mengucapkan salam  dan tidak ada  hal2 yang mencurigakan.

Setengah jam  setelah berjalan melewati makam tersebut saya dan teman teman  beristirahat sejenak untuk melepas lelah. sambil  minum dan duduk santai, tiba2 saya sadar kalau  ada seorang teman yang ketinggalan.

Perasaan tadi saya  berangkat tujuh orang, kenapa sekarang hanya ada enam  orang, si Edi kemana ya? , apa dia tertinggal karena kecapean? pikir saya.

Saya baru teringat akan pesan kakak saya waktu itu  “Jangan berangkat kalo ganjil”.
Apa karena hal itu ?  terus ada apa emang  kalo berangkat dengan jumlah orang ganjil ?

Berulang kali  saya coba hubungi  hp-nya, tapi gak aktif2.saya putuskan saya  berdua sama temen  untuk kembali lagi ke makam untuk mencari Edi, sementara yang empat  orang  meneruskan perjalanan.

Saya berpikir apa si Edi sudah berangkkat duluan, tapi  lewat mana  ya … pikir  saya , Sampai di makam saya  berteriak teriak 2 memanggil Edi .. Ediii.

Setengah jam sudah berlalu saya mencari, tapi Edi  tidak  juga saya temukan.dengan perasaan kacau saya  putuskan untuk tidak meneruskan mencari Edi , dan saya berangkat menyusul teman teman  yang lain menuju ke Situ Lembang.

Jam satu siang, sampailah saya berdua di Situ Lembang, teman teman  yang lain dengan rasa cemas menunggu  jawaban dari saya , tentang dimana si Anto? Ketemu gak?

Dengan lemas saya hanya bisa geleng geleng   kepala menjawab pertanyaan dari teman teman
malam itu saya  lalui dengan penuh rasa cemas dan anehnya,  malam itu kami semua mengalami  sakit panas (demam)

Malam yang sungguh sangat panjang  saya rasakan, ada apa ini kenapa pada sakit semua,pagi hari saya putuskan untuk kembali pulang   karena Edi  tetap tidak bisa dihubungi.

Saya ajak dua orang teman untuk pulang. sementara yang lain masih ingin tetap tinggal dan berkemah, karena kondisi badan yang masih  sakit  dan tidak sanggup untuk perjalanan pulang.

Saya bertiga berangkat pukul tujuh  pagi, tidak melewati jalan yang kami lalui kemaren, tapi melalui jalan yang biasa orang otang  lewati untuk dapat sampai ke situ Lembang.

Sepuluh menit saudah saya berjalan melintasi jalan setapak sambil melihat-lihat pepohonan, tiba tiba  kami bertiga melihat seekor burung berwarna putih, burung itu kelihatan seperti burung jalak bali, hinggap di pohon yang   jaraknya tidak begitu  jauh, ada perasaan aneh, Saya bertiga  kok ingin sekali menangkap burung itu.

Entah karena warnanya yang putih bersih  atau karena bentuknya yang bagus,  Saya bertiga sepakat untuk  melihat burung itu lebih dekat lagi , aneh….setelah melihat lebih dekat, keinginan   untuk menangkap burung itu tiba tiba  hilang.

Saya  mengingatkan teman teman  untuk kembali meneruskan perjalanan, dua teman saya
berada di depan, saya hanya mengikuti dari belakang,  aneh setiap kali saya tanya, mereka hanya menjawab seperlunya saja  mungkin mereka cape, mikirin si Edi kali pikir saya.

Setiap kali saya tanya apakah kalian bener  tahu jalan  jalannya , mereka hanya menjawab ya.
jawabnya dengan dingkat , saya  pun kembali menyusuri   jalan setapak .

Sudah tiga jam saya berjalan tapi kenapa saya melihat pohon yang itu itu juga, perasaan jalan ini sudah saya lewati, apa karena saya kesasar kok cuma muter muter disini saja, saya mencoba mengingat jalan, dan tengok kiri kanan.

Tiba tiba saya ketemu dengan   seorang kakek  sedang memikul kayu bakar di punggungnya,
Kakek  itu menggunakan baju, celana serba hitam dan topi caping, janggut putih tebal menutupi dagunya, saya bertanya, tolong pak kalau jalan menuju pos penjagaan benar kesini
tanya saya, kesana jawab sikake sambil menunduk.

Tunggu sebentar ya   kata kakek itu sambil mengambil  batang pohon singkong yang berada di pinggirnya, dan lalu  mendekati saya  bertiga, dia menunjukkan jalan yang harus dilalui.
Kalian jalan kesana saja…”, menunjuk menggunakan batang pohon singkong.

Saya bertiga hanya melihat kearah yang ditunjuk oleh kakek tersebut, dan  tiba tiba  si kakek mengayunkan batang singkong tersebut ke arah punggung teman teman  saya, gak keras tapi gerarakannya membuat  saya bertiga  sangat kaget.

Aneh …  setelah batang pohon singkong itu mengenai punggung teman  teman saya , teman saya bukannya marah malah sadar seperti baru bangun dari tidurnya. dia betanya kita dimana nih, udah nyampai mana kita  tanya nya.

Bulu kuduk saya langsung  berdiri, “Terima kasih pak…kenapa dengan teman saya , tanya saya, sama sama  temen kamu gak apa apa, teruskan saja perjalanan kalian jawab si kakek sambil pergi meninggalkan saya bertiga, temen teman  saya cuma bengong dan bertanya, siapa tadi?

Saya kembali menyusuri  jalan setapak yang ditunjuk si kakek tadi, sambil membaca ayat kursi dan doa doa  sebisanya.

Belum lima  menit saya  berjalan, di depan sudah  terlihat jalan besar Jalan itu yang biasa dilalui oleh orang orang.

Alhamdulillah, terima kasih ya Allioh, akhirnya saya  menemukan jalan pulang, ternyata tadi teman teman saya  disesatkan oleh burung  putih yang entah jelmaan makhluk gaib atau apalah, saya  gak ngerti.

Sesampainya di Pos penjagaan, saya istirahat dan makan  dulu,  sisa uang yang harusnya digunakan untuk ongkos naik angkot sampai ke rumah abis dipakai buat makan.

Sumpah…saya  benar2 lupa…kok ongkos buat naik angkot  malah dihabisin buat makan?
Mau naik apa kita  pulang ke rumah? kalo jalan kaki bisa 3 jam  sampe rumah…mana ujan besar  lagi.

Akhirnya saya  putuskan untuk  berjalan  sambil mencoba mencari tumpangan…tapi naas, tidak satupun mobil penumpang maupun mobil bak,  yang mau berhenti, bahkan angkot yang supirnya saya kenal sekalipun tidak mau behenti, dan aneh kenapa supir supir ketika melihat saya langsung tancap gas.

Akhirnya tepat jam lima  Sore saya  sampai ke rumah Edi, bayangin berarti 10 jam  saya jalan kaki, di jalan gang dekat rumah, saya sempat bertemu dengan supir angkot yang tadi berpapasan di jalan.

Cewe yang pake baju putih  tadi kemana, gak ikut ke rumah kamu?  Tanya si supir
Cewe baju putih jelas saya kaget, Cewe yang mana,  saya cuma bertiga kok, ga ada cewenya,
Gak ah, tadi saya lihat kamu bawa cewe pake baju putih, makanya saya gak mau berhenti, cewenya kayak abis berantem, udah baju lusuh mana rambut acak2an lagi, iiih takut.

Jangan becanda kang, beneran  saya  cuma bertiga ko…” jawab saya
Udahlah,  mungkin salah lihat kali saya kata si Supir itu pergi sambil memegang belakang kepalanya.

Wah kacau  beliau nih…masih ada yang ngikutin kita bertiga, gimana nih? tanya saya ke teman teman, biarin aja nanti juga pulang sendiri kata teman saya kita minta bantuan pak Ustad aja nanti dirumah   jawab temen saya.

Saya langsung kerumah Edi, sesampainya di rumah Edi saya  bertemu dengan ibunya, dengan perasaan cemas saya bertanya..
“Assalamuaikum, Edi  ada bu?”
“Ada tuh dikamar, dari kemaren pas  pulang dari situ Lembang dia  sakit demam” jawab Ibunya.
“Boleh  saya  bertemu Bu?”
“Masuk aja  dia ada dikamarnya kok

Ed.. kenapa pulang?, bikin saya  khawatir saja” tanya saya
“Sorry, Kemaren itu pas di makam saya ketemu kakek kakek  yang pake baju serba item, dia ngomong begini.

Edi  ya, mending kamu pulang saja,  jangan ikutan kalo gak pulang kamu gak akan selamat, bisa bisa  kamu pulang  hanya tinggal nama.

Saya takut, makanya saya langsung aja  pulang ikutin kata si kakek, eh pas mau bilang makasih si kakek itu udah ngilang gak tau kemana” tutur Edi.

Busyet dah berarti kakek yang menolong kita kita , sebelumnya nolongin  Edi  juga toh…”akhirnya kami bertiga pulang ke rumah masing2, dan saya gak lupa ngasih kabar tentang Edi ke teman2 saya  yang lain yang masih di Situ Lembang, dan ternyata mereka juga lagi dalam perjalanan pulang karena ujan dan geledek terus menerus.

Semua yang berangkat ke Situ lembang pada waktu itu mengalami sakit demam yang sama selama 3 hari. dan Cewe baju putih yang masih ngikutin, sudah dikembalikan ke alamnya oleh Pak Ustad.

loading...

One thought on “Perjalanan ke Situ Lembang yang mengerikan

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar